Tangkuban Parahu Journey(continued)


setelah menuntaskan makan di Sadang, perjalanan kita lanjutkan, langsung menuju Subang. Menyusuri sepanjang Campaka-Cipeundeuy-Kalijati, jalannya cukup menantang dengan aspal mulus terhampar, namun kita terpaksa pelan-pelan, dan sampai dalam waktu 2 jam, soalnya udah malem ga berani kenceng-kenceng dan mulai ngantuk juga. buat ngatasin ngantuk nyoba ngikutin travel L300 gitu, sumpah kenceng abis tuh mobil padahal malem2 gitu. Akhirnya, sampai juga di penghujung kota Subang, kita mutusin buat istirahat dulu di masjid terdekat, kira-kira 3 kilometer dari kota Subang. Pas nyampe masjid kita bagi-bagi tugas, giliran jagain motor, soalnya tiba-tiba mati lampu di sekitar masjid, padahal tadinya terang benderang.

yang punya istirahat, motornya juga

Pas waktu solat subuh, kita buru-buru deh beres-beres, ga enak juga numpang tidur, padahal yang laen juga udah pada bangun buat solat subuh. Kita langsung nyari pom bensin terdekat buat tidur lagi  ngisi bensin, bro Ibni yang pake pulsar nekat juga ngisi bensinnya lagi, padahal masih penuh tuh, alhasil luber semua tuh bensin. Setelahnya, kita cari makanan di sekitaran Kota Subang, ga dapet juga apa yang kita mau, terpaksa melanjutkan perjalanan, karena target kita sampai di Kawah Tangkuban Parahu sebelum jam 10 pagi(keburu kabut or hujan turun di sekitar kawah). Harap-harap cemas kelaparan, kita nemu juga warung nasi uduk yang kelihatan murah dan bersahaja di sekitar jalan antara Subang-Ciater. Cukup dengan selembar uang lima ribuan, seporsi nasi uduk lengkap dengan lauk, kerupuk, dan minuman hangat sudah siap dinikmati. Dan, memang dasarnya lapar atau rakus, nasi uduknya berasa banget😀

Perjalanan ke Tangkuban parahu

Setelah puas sarapan, kita langsung beranjak ke arah Ciater melewati kebun teh yang cukup indah, sempat bertemu dengan rombongan Klub RX-King(sepertinya dari solo..cmiiw), ternyata ada Jambore Nasional RX King di Lembang. Sampai di Kawah Tangkuban Parahu sekitar jam 9 pagi, kita langsung beli tiket, yang menurut gw cukup mahal(13000/orang dan 5000/motor), but gapapa lah, udah jauh-jauh juga dan saat terbaik menikmati tempat wisata adalah saat sepi, jadi rasanya seperti punya sendiri😀, kita naik ke ketinggian 2100 m dpl, dari pintu masuk sekitar 5 kilometer. Sampai di dekat kawah pun masih ditarik bayaran(2000/motor–>kedoknya sih buat ketertiban parkir :hammer:). di sekitar kawah, selain melihat pemandangan kawah dan tumbuhan di sekitarnya yang sangat menarik, berhubung masih lapar, dan ada yang bawa kompor portabel kita masak mi instan, sayangnya harga air di sekitar kawah sangat mahal(bayangkan, satu gelas aq*a 220 ml dihargai Rp. 2000).

setelah puas menikmati Kawah, dan foto-foto di sekitar kawah(dan kabut sudah mulai turun), kita langsung beranjak ke bawah sekitar jam 11. dan, apesnya, satu temen gw ketinggalan di parkiran motor, akibat salah komunikasi(rider MX, bro Pras kira boncengernya udah naik, padahal belum, salah kita juga sih ga recheck dulu), ironisnya kita udah deket gerbang keluar, dan butuh banyak waktu buat nungguin bro Pras balik lagi take boncengernya -_-

yang di tengah, yang ditinggal, eh ketinggalan di kawah

Dan, berikutnya, karena perasaan ngantuk yang berat dan mengincar waktu makan siang, kita langsung bergerak ke arah Kota Bandung via Lembang, jalan cukup mulus dan lancar, di perbatasan kota kita memutuskan lewat jalur alternatif, Jalan Kolonel Masturi tembus di Padalarang, dengan resiko jalan licin dan banyak tambalan, mengingat tengah kota bandung yang selalu macet saat weekend.

Bagaimana Perjalanan  kita selanjutnya?kunyah-kunyah dulu yah🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s